Thursday, November 2, 2017

Antara Pilihan Dan Takdir ?!!!

Oleh sha83@kaizer
Assalamualaikum dan salam sejahtera semua. Apa khabar? Semoga semuanya sihat-sihat selalu dan ceria. Tolak tepi segala permasalahan. Jangan difikirkan. Bila sampai masanya nanti pasti akan terlerai juga permasalahannya. Jangan memaksa sesuatu keadaan itu selesai mengikut apa yang kau jangka. Tapi, belajarlah bersabar dan terus bersabar menunggu masa yang tepat itu. 

Hanya tempoh satu minggu sahaja. Aku telah selesaikan ujian budak-budak. Itu pun aku fotostet ujian saat-saat akhir. 

Dua minggu berlalu ...akhirnya aku memutuskan untuk mengakhiri sahaja apa yang perlu diakhiri secepat yang mungkin. Sepatutnya aku kena buat rujukan minggu lepas sebab terdapat infeksi pada kesihatan aku. Disebabkan beberapa halangan maka, aku menunda untuk mendatangi klinik pada minggu ini. Saat akhir aku terpaksa menunda sehari lagi bagi memastikan kerja aku tak banyak yang tertangguh kelak. Alhamdulillah syukur... kerja aku sudah siap 90%. Cuma tinggal nak mintak tandatangan ketua pemimpin saja lagi. 

Aku diberi pilihan sama ada untuk membuat rawatan akar ataupun cabut? Bila aku melihat sendiri infeksi yang ada... aku mula patah hati untuk membuat rawatan. Cadangan yang diberi pada hari tersebut, adalah rawatan akar. Aku dah selidik... memang perlu sedia rm1000 ke atas. Nak kumpul tu tak ada masalah bagi aku. Nak tunggu seterusnya dan seterusnya tu yang aku tak mampu nak hadap. Hati aku mantap kata ... cabut. 

Satu persatu perkara yang timbul menyebabkan aku batalkan niat aku nak teruskan belajar buat sementara waktu. Aku fokus untuk bab kesihatan aku dulu. Bab yang ni aku tak selesaikan lagi dengan pihak akademik. Selesai saja rawatan untuk kali ini aku akan hubungi pihak berkenaan. 

Aku harap rawatan ni nanti tak akan ambil masa yang panjang. Tak salah berharap. Namun, jangan letak pada satu tempat yang tinggi. Takut nanti bila kita jatuh, kita tak mampu nak rawat sakit itu dengan sendirinya. Paling penting jangan tanam dalam hati...dikhuatiri boleh merosakkan hati.

Berkata tentang harapan. Harapan biasanya disusuli dengan pilihan. Namun, yang menentukan setiap sesuatu itu adalah takdir. Mari aku singkapkan satu perjalanan kehidupan. 

Tak lama lagi musim nikah - kahwin datang menjelma. Hujung tahun ni sudah pasti aku akan memenuhi jemputan in sya Allah... Aku harap aku sihat dan tak sakit seperti hujung tahun lepas. Hujung tahun lepas bermula rawatan terbesar yang aku buat... dan rawatan yang aku nak buat dalam minggu ni tu merupakan rawatan susulan. 

Jujur dari hati.... setiap kali musim cuti sekolah, sebelum datangnya jemputan, aku dah siap sedia fizikal dan mental untuk menghadap setiap persoalan yang akan keluar daripada mulut-mulut insan sekeliling ( luar dari ahli keluarga dan darah daging ) , iaitu tentang 

1. Bila nak kahwin?
2. Kenapa tak usaha?
3. Memilih sangat kot?
4. Tak takut ke jadi anak dara tua? Hidup seorang-seorang ?

Dekat-dekat penghujung 20-an dulu mendidih juga darah mendengar persoalan yang macam ni. Sejak dah cecah 3 siri ni...Semuanya bagaikan angin lalu. Hati pun dah kebal dengan satu persatu persoalan yang timbul. 

Aku bukan Tuhan nak tentukan bila aku nak kawin. Entah-entah jarak antara dengan ajal cuma sejengkal sahaja. Aku bukan wanita moden atau tergolong dalam wanita alaf baru. Kerja aku pun bila-bila masa orang boleh tamatkan kontrak. 

Perkahwinan adalah satu hal yang hal yang tak seronok bagi aku sejak kecil lagi. Hal ini, cuma mak aku sahaja yang tahu. Aku bagitau mak...yang aku faham perkahwinan ni berat. Nak kena jaga 2 mak 2 bapak. Belum lagi isteri / suami. Belum lagi anak-anak. Itu pun dah berat. Kalau ada yang cemburu macam mana? Lagi pening kepala. Semua benda nak kena berkongsi. Mesti sama-rata. 

Mak diam. Kemudian dia tanya, kalau tak kahwin macam mana nak tambah bilangan umat Rasulullah untuk teruskan dakwah syiar Islam ni ? Aku jawab, yang tu kena kahwin jugaklah. Mak balas balik, tadi kata berat dan tak seronok ? Aku jawab....tak kan Allah nak aniayakan hamba-hambanya yang menegakkan syiar Islam, Allah mesti tolong punya. 

Mak tanya balik...Jadi....sekarang sakinah nampak perkahwinan tu berat dan tak seronok lagi atau sebaliknya ? Aku ?!!! garu kepala. Perlahan aku jawab .... namun, penuh keyakinan.... 

Perkahwinan tu memang Allah dah sertakan dengan tanggungjawab dan amanah. Sudah pasti penuh dengan kesusahan. Solat pun dah rasa berat ( merujuk kepada solat subuh sebab bapak mesti akan gerakkan aku jam 4 setengah hingga jam 5 nak ikut jemaah di surau ) inikan pula bernikah. 

Kau pernah dengar tak tentang kisah seseorang yang takut nak bernikah hanya kerana memikirkan amanah dan tanggungjawab yang berat dan sangat berat? 

Masuk alam sekolah menengah...Haaa...di sinilah permulaan teguran demi teguran yang berlaku ke atas aku. Teguran itu datangnya dari kalangan-kalangan ustaz dan ustazah yang pernah mendidik aku. Sedikit demi sedikit membentuk pemikiran aku seperti sekarang. Antara tegurannya.... 

" Takut tu mesti ada. Tapi jangan sampai takut itu pula boleh merosakkan iman kita. Penjelasan hakikat tentang merosakkan iman. Ia lebih merujuk kepada masa depan. Bila kita takut nak jalani kerana hal - hal yang kita sendiri pun tak pasti hujung pangkalnya macam mana .... Ia secara tak langsung boleh menjerumus kita ke arah ketidakyakinan kita kepada rukun iman. Mohon Allah jauhkan kita daripada sifat seperti ini. "

Sangat bahayakan ? 

Sejak daripada teguran demi teguran itu aku usaha untuk membuka pintu hati untuk menerima hakikat perkahwinan itu salah satu cabang penting dalam kehidupan kita sebagai manusia biasa. Namun, aku tak pernah letak ianya dalam hati yang terdalam. Bapak pernah pesan...Setiap apa yang kita lalui dalam dunia ni jangan simpan dan tanam dalam hati...takut nanti bila tak seperti yang kita jangka hati kita pula yang tercedera. Nasihat yang seperti ini sangat berguna dalam kehidupan aku sehingga sekarang. 

Macam aku bagitau tadi....banyak hati nak kena jaga buat ianya jadi susah. Kita ni manusia, tak boleh nak puaskan hati manusia walau sesempurna apa pun yang kita dah usahakan. Bila kau gagal....selama-lamanya kau akan jadi gagal dimata manusia. Itulah kehidupan... tak perlu sedih....kau punya Allah. Pilihan kau pun Allah yang tentukan. 

Ingat pesan bapak.... Berusahalah nak untuk bahagiakan Allah dengan apa yang kau dah buat. Bila kau fikir nak jaga hati manusia saja....tak ke mana-mana juga engkau nanti. Bahagiakan Allah dan dirimu...serahkan pada Allah untuk orang-orang sekelilingmu...

Jam pun dah 4.23 pagi... aku nak kena berhenti dulu. Nanti ada masa kita sambung lagi di lain waktu. Ingat....serah pada Allah !!! 

Wednesday, October 11, 2017

Aku Yang Keliru !!!

Aku Yang Tak Reti Edit
Sebelah ni buku yang boleh buat gelak aku pecah bila aku stress. Alhamdulillah, terima kasih Allah sebab hantar buku ini untuk aku. Terima kasih Cikgu Lee Korea. 

Al-kisahnya, selepas aku bagi masa rehat 5 minit sebelum jam 3 petang. Aku nak bagi budak-budak fokus, jadi aku usahakan guna teknik yang ada dalam buku ni. Pada awalnya aku memang dah ragu-ragu. Sebab budak-budak kelas aku ni bijak sangat berbahasa.   

Siapa yang ada buku seperti gambar di sebelah bolehlah buat rujukan pada mukasurat 49. Aku punya level konfiden masa tu nak cerita memang dah 50-50. Aku dah dapat bayangkan apa yang akan berlaku. Tapi, aku buat juga. Mana tau tekaan aku meleset untuk kali ini. 

Jalan ceritanya aku ubah. Bajet masa yang tinggal cuma sekadar 3 minit sebelum sesi pembelajaran di mula. Semua budak umur 7 tahun, 8 tahun dan 9 tahun mula fokus dan tidak sabar untuk mendengar cerita tersebut. Dengan penggunaan teknik yang sama, aku nampak budak-budak semakin fokus dan tak sabar nak tahu cerita selanjutnya. 

"bla....bla... bla..... (diam). "

"yaa cikgu! Yaa cikgu!!!"

"bla....bla ....bla....."

"Yaa cikgu! Ya cikgu!"

Tiba-tiba seorang bersuara....
"Tak lama lagi kita ni yang jadi kucing ustazah ni."  
Dalam hati aku cakap agak dah. Mesti tak jadi punya. Berbekalkan hati yang cekal, maka aku pun menyambung cerita. Dan akhirnya aku tutup cerita. 

Yang seorang tadi bersuara balik, "kan aku dah cakap, kita yang jadi kucing Ustazah." 

Yang lainnya bersuara... 

"EEEEEEEEeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee ...... Ustazah ni!!!!!"

Aku tanya balik. "Kalau bukan kucing apa ya? "

"Manusialah ustazah!"

O.K...jadi kalau manusia, duduk elok-elok, kita nak sambung balik belajar. Manusia Allah dah bagi akal fikiran untuk buat mana yang elok dan tak elok. Semua dah nampak sedia nak belajar, aku sambung balik. 5 minit kemudian macam-macam aksi dah terkeluar. Sebelum bertambah 1001 macam aksi, aku buka satu cerita balik zaman aku sekolah rendah dulu. Baru dengar sekolah tu sebelah kubur saja. Sibuk nak tau ada hantu ke tak ? Lebih hebat dari bincang topik yang dibelajar sebentar tadi. Ha Ha Ha. 1 minit cerita. Disebabkan Tak nak didenda tulis 50 kali barulah semua boleh fokus dengan baik. Ha Ha Ha... 

Aku konfius dengan pemikiran budak-budak kelas aku. Ha Ha Ha. Setakat ni bila berdebat mereka memang jarang dapat tewaskan aku. Dan hari ni budak-budak ni tadi pecahkan rekod mereka. tengok muka budak Tahun 1 tu yang lawak. Ha Ha Ha...Comel sangat. Mungkin sebab fikir macammana dia boleh jadi kucing yang comel pulak. 

Sefokus-fokusnya budak - budak ni.... Tiba-tiba si Anas bertanya. Kejadian ni berlaku pada ayat pertama awal penceritaan aku. 

"Ustazah suka kucing ke? Mana kucing Ustazah? Ustazah tak takut kucing?"

Si Azrul pula bertanya...
"Ustazah ....apa nama kucing ustazah?"

Itu baru intro cerita...berdas - das soalan budak-budak ni bagi. Sebelum intro tu dah budak-budak ni tolak syarat. Siap cakap lagi.... "Alaaa ustazah....tak payahlah pakai syarat-syarat ni."

Ambik kau!!! 
Bila aku mula cerita, nak juga budak-budak tu mengikut syarat yang ditetapkan. Tak nak ikut syarat ....tak ada cerita! Ha Ha Ha. 

Tuesday, October 10, 2017

Untung Aku Ni Bukan Seorang Artis!

sha83@kaizer
Berat dengan erti kata lain sukar, mencabar dan penuh ujian. Setiap yang bergelar manusia pasti akan rasa sisi berat kehidupannya. Cuma cara kita saja yang berbeza dalam menangani isu ini.

Aku kira satu - satu dalam kelas aku. 2 orang yang tak biasanya tak hadir hilang dari radar. Bila aku fikir-fikir balik, mungkin tak sihat agaknya. Ia diluar kebiasaaan.

Yang lain hidupnya seperti biasa. Masuk kelas, bercakap, bersenda gurau sudah jadi sesuatu yang sangat alami. Bila tak tahan dengan gurauan.

" Tengok ni. Dia buat saya !" Antara kalimat keramat setiap hari yang kedengaran. Nak kata kes buli tak juga. Sebab yang memulakan keadaan si tukang lapor. Ha Ha Ha.
Satu progress yang aku nampak tahun ni, Mereka sudah boleh bersihkan kelas dengan sendiri. Sungguh ambil masa lebih masa daripada 15 minit. Umur 8 tahun saja pun. Syarat saya letak. Kelas kotor tak boleh belajar. Banyak bercakap tak boleh belajar. Bila saya sendiri jadi tukang sapu, kena tulis atas lantailah jawabnya. Itu cara saya nak elak daripada nak kena pasangkan high volume suara aku. Untung aku ni bukan seorang artis.

Situasi masa rehat. Selalu aku bagi rehat jam 4.00 petang, habis rehat 10 minit, 4.15-4.30 adalah masa untuk mereka bersihkan kelas mereka. Itu stadard masa aku tetapkan buat anak-anak aku sejak zaman azali aku duduk berkecimpung dalam kerjaya aku. sesuatu pandangan yang sangat luar biasa, bila salah seorang daripadanya baring buat macam dalam rumah sendiri. Aku panggil nama beserta dengan amaran kecil. Bila aku tengah susun barang - barang aku balik, tiba-tiba dia buat lagi. Aku tegur lagi. Muka dia banyak senyum masa tu. Aku sambung balik selepas tu. Dan kali ketiga dia ulang balik. Hati aku dah mula panas. Otak aku secara pantas memberi idea dan mencetuskan tindakan refleks namun, masih dalam keadaan tenang.

" aih...memang dah tak nak dengarkah? Berapa kali dah bagitau jangan buat kelas macam rumah sendiri. Suka saya ambil gambar dan hantar kepada pihak polis ke? Nak saya telefon sekarang? "
(Dalam hati berkata. Aku kena cari kawan polis selepas ni. Bawak pergi sekolah. Tunjuk depan budak-budak. Ini orang yang akan berjasama dengan saya selepas ni. Pelajar tak dengar cakap, baik serah pada polis. Kesalahannnya kerana:

1. Tipu ibu bapa. Pergi sekolah mak bapak hantar nak belajar, sampai sekolah kepala cikgu dipijak-pijak.

2. Buli kawan. ( Sungguh kes ini tak ada berlaku lagi untuk 2 tahun ni. ) Mana-mana tempat pun ada sebenarnya.

3. Ikut suka-suki kaki dia saja pijak bunga-bunga yang cikgu tanam. Nak kata tak bagi amaran dah bagi dah. Tak tahu dah apa fungsi telinga. Sehinggakan saya terpaksa keluarkan ayat power setiap kali bagi amaran. " Semua ada telinga dua kan ? Berfungsi tak telinga tu ? " Dijawabnya, "Berfungsi." " Kalau tak ada fungsi bagitau saya, saya boleh saja tolong buangkan." Diam.

Nampaknya, kerjasama daripada semua pihak sangat-sangat dituntut hal seperti ini. Bukan cuma seorang sahaja yang bertindak. Semua mesti bertindak. Hal-hal yang sekecil ini merupakan petanda besar buat kita. Anak-anak kita sedang parah sekarang. Atas tu cuma sekadar kesalahan-kesalahan biasa yang mereka buat. Tapi, bila sampai tahap amaran pun dah diendah kau rasa ?!!! Oren? Laici kang? Milo Ais?

Anak-anak dibawah jagaan aku, memang aku selalu tekankan adab. Namun, semakin ditekankan bab adab ni "semakin menjadi adab" budak-budak ni. Bila aku siasat. Ianya hal biasa di rumah. Sebab tu bila aku dah tahu punca. Aku senang je. Dalam kelas saya, saya tak suka pelajar bawak segala sifat yang ada di rumah tu datang sekolah. Yang di rumah tinggalkan di rumah. Tak perlu bawak ke sekolah.

Cuma aku tak gemar, budak yang suka merajuk. Kau dah buat hal, bila ditegur kita pula yang kena balik. Itu yang tak best. Aku sendiri pun konfius dah nak bagi perhatian macam mana. Banyak jugak effort dah dibuat. Bukan tak diberi perhatian, bukan tak tegur cara elok dah. Sebab tu aku cakap tadi kes jin naik tocang ni.

Nak aku bawak rotan nanti, tak pasal-pasal ada lebam. Aku juga yang bersalah. Untuk elak kejadian tersebut daripada berlaku, baik aku tak payah bawak rotan masuk kelas. Musim sihat bolehlah pasang volume tinggi. Musim tak sihat? Kau fikirlah sendiri.

Teknik lembut penuh kasih sayang aku dah bagi, Teknik selalu bagi hadiah aku dah bagi. Ini teknik yang aku bagi masa mereka usia 7 tahun. Teknik kedua tahun ni. Tak ada jamuan, tak ada hadiah, dapat buku free buku latihan.

Dan terbaru ni. Baru hari ni aku praktik sebenarnya. Teknik merayu. Aku cakap, bagi masa saya untuk terangkan ni selama 5 minit, lepas tu nanti kamu nak bercakap, bercakaplah. Tapi, bila saya bercakap semua kena fokus. Setakat ni, bolehlah berjalan dengan lancar. Namun gangguannya, pelajar yang minta izin untuk keluar dari kelas. Hari ni kami bincang bagaimana cara nak jawab soalan ketika ujian nanti. Bila budak dah keluar, kena tunggu pulak takut nanti ketinggalan. Takkan  nak ulang 2 3 kali kot.

Sebab ingat mereka tu budak lagilah kita tak berapa nak ambil hati sangat. Walau hakikatnya memang ada seorang dua yang agak melampau sikapnya. Namun, seberat apa pun amanah yang kita galas, paling utama adalah doa. Jangan lupa doa untuk diri sendiri supaya terus bersabar dari sehari ke sehari. Bukan mudah nak bersabar dalam mendidik anak-anak ni. Ibu bapa sendiri kadang-kadang kurang sabar dengan anaknya, inikan pula kita yang tak ada pertalian darah.

Sekarang ni aku banyak fokus dalam cari bahan untuk budak-budak autisme dan slow learner ni. Ada apa-apa info roger saya di facebook ya. PM saja.

๐Ÿ‘ณ Sungguhpun kita ni bukan seorang. Harus diingat, kita diciptakan adalah punya tugas yang besar. Menjadi pemimpin untuk umat atas muka bumi ini. Jangan tunggu kita jadi bapa, jangan tunggu kita jadi perdana menteri baru nak laksanakan tugas kepimpinan. Tak boleh macam tu. Manusia = Khalifah. Khalifah = Manusia. Kita ni apa ? Manusia ke ? Jin ke? Atau mahluk hidup yang lain selain daripada manusia. Kerja serah tugas memang senang. Nak jalankan tugas tu yang sukar. Bila tak ada kerjasama memang makin sukar. Baik aku sendiri, kau dan dia serta kita semua. Bila saling bekerjsama, salah seorang, semua salah, bukan hanya nak salahkan seorang sahaja. baru hidup kita ni aman tenteram. Kita pun tak rasa dikecam. Hidup asyik nak kecam dan nak mengecam orang saja.

Thursday, October 5, 2017

Ini Bukan Cinta Dari Marikh!

sha83@kaizer
Kelaparan yang tak seberapa memaksa aku menjamah kurang dari 3 sudu besar nasi unuk hari ini. Bukan senduk nasi ye, jangan salah faham. Saya adalah manusia yang paling malas nak makan walau perut meronta-ronta minta diisi. Kau pernah dengar tak orang malas nak makan? Makan bukanlah termasuk dalam kegemaran aku.

Sedap menyantap menu yang sedia ada. Tiba-tiba aku tersentak dengan skrip Cinta Dari Marikh. ".............Kaizer." Aku tergelak kecil. Tapi, watak "Kaizer" dalam cerita ni tak baik. Aku tak pasti sangat jalan cerita ni. Cerita lama sebenarnya ni. "Kaizer" tu lebih kurang nama samaran lelaki ni dalam proses dia nak mendekatkan diri dengan si makhluk asing comel ni yang dilakonkan oleh caca Maembong.

Kaizer dan Aku.
 Masa aku jadi kelawar dulu, aku rajin godek-godek mana-mana laman dan layan cerita di youtube dan lagu-lagu. Hendak dijadikan aku terserempak satu laman yang ada ruangan Chatroom yang aktif. Disebabkan aku ni suka belajar tentang sesuatu, aku pun joinlah sekali.

Pilih punya pilih nama. Aku dapat nama lain rasanya dulu. Sehinggalah munculnya drama bersiri kaizer di salah satu stesen TV ketika aku, aku tukar nama jadi sha83@kaizer. Mula-mula orang ingat aku ni kaki "gaming". Hakikatnya satu game pun aku tak "reti". Lepas tu orang sangka aku ni lelaki. Yang ini aku tak hairan sangat sebab sejak azali lagi orang memang dah sangka bayi yang akan lahir tu nanti lelaki, alih-alih keluar perempuan. Tak menangis pula tu, lemas dalam kandungan. Bila ajal kata belum sampai...membesarlah aku seperti sekarang ni dan dikelilingi oleh 6 saudara dan hanya aku seorang saja yang saudari. Dalam banyak-banyak nama aku guna....yang ini paling serasi dan berkekalan bersama-sama kawan dalam chatroom tu.

Melalui Chatroom inilah banyak yang ajar aku erti kehidupan sebenarnya. Dunia sebenar ni, hanya ada aku, laptop dan kerja. Nak kata aku ni anti sosial, tidaklah juga. Aku nak juga bersosial. Cuma sejak aku masuk alam sekolah menengah aktivit aku mula perlahan satu persatu.

Bila aku sambung belajar lagilah slow. Nak kata aku tak keluar dengan kawan-kawan. Aku keluar juga kadang-kadang. Cuma kekerapan keluar tu tak berapa nak kerap. Nak kata aku tak lepak, Aku lepak juga. Biasanya di kedai makan, dan ruang legar. Tapi, nak lepak macam mana ya ...bila kau jalan seorang-seorang, duduk seorang-seorang. Hahahaa.... Lepak ngan hantu eh ?!!!

Orang kata...kau tak boleh belajar daripada kehidupan maya. Ya...dan itu aku akui. Kehidupan maya dan kehidupan realiti ni sangat berbeza. Tapi aku lebih selesa di dunia ini. Dunia maya bagi aku, kau kenal macam tu saja, tak ada sampai nak membawa ke hati. Bukan kata tak ada nilai jiwa. Nilai jiwa tu tetap ada, cuma kau tak meletakkan harapan yang tinggilah dia nak layan kau macammana. Daripada hal-hal yang macam ni....aku belajar untuk tidak menaruh harapan macammana orang akan layan diri aku.

Macam Tuan puteri, Macam kawan, macam sahabat, macam musuh, macam ada macam tak ada...semuanya aku layan sama rata. Kau buat baik aku layan baik, kau buat tak baik, aku layan lagi baik. Terkadangnya terkehel juga bila dah betembung dengan nafsu amarah ni. Amarah tu normal bagi nafsu, tapi kena belajar control. Benda ni aku memang alah sejak dari usia kanak-kanak. Yang boleh cool down kan aku cuma seorang sahaja.... "Emak". Pada dia ada kunci-kuncinya tertentu. Aku percaya 6 bersaudara aku ni tak tau mana letak simpan kunci tu. Ha ha ha... Lelaki normal.

Bagi sesiapa yang pernah layan kaizer mungkin tau dah faham jalan ceritanya. Adam yang pada awalnya seorang anak yang tidak bertanggungjawab akhirnya menjadi harapan penyelamat kepada legasi KAIZER milik orang tuanya. Pengkhianatan demi pengkhianatan berlaku sehingga dia hampir terbunuh. Nama pun drama, tak mungkin seorang hero boleh mati sebelum misinya tercapaikan ?!!!
Drama ni bukan adaptasi daripada novel ya. Jangan salah faham dan gigih nak mencari. Kesamaan jalan cerita novel mungkin ada. Cerita novel juga banyak kesamaannnya dari segi realiti kehidupan. Cuma ianya bukan sekadar 100% berlaku sepertimana jalan cerita kita. Boleh aku levelkan cerita ni ala-ala drama korea + cerita telegu/tamil. Cuma korea ni banyak adegan romantik, tapi cerita ni tak. Ia lebih kepada hubungan kekeluargaan dan "business partner".

Manusia macam ni sebegitulah pada hakikatnya. Kadang-kadang kau rasa di tak boleh diharap. Sampai satu saat nanti, dia juga tak akan selamanya jadi macam tu. Macam kita juga...pada masa ini mungkin orang rasa boleh diharap...sampai satu masa nanti...kita pula yang jadi tak boleh diharap. Sebab tu dalam Al-Quran selalu cerita...jangan berburuk sangka! Daripada kita berburuk sangka, apa salahnya kita membantu dalam diam tanpa dia sedar.

Tapi, sekiranya kau bantu, dia tau kau bantu dia. Kemudian kau letak harapan. Dan satu hari nanti dia akan kecewakan kau. Itu maknanya bukan pertolongan yang ikhlas. Itulah "business minded". Kau kena faham mana satu "ikhlas", mana satu "business minded". Belajarlah daripada sifat-sifat Allah.
Belajar sifat Allah ni bukan maksudnya nak suruh jadi macam Allah. Dengan belajar sifat Allah...kau boleh ikhlaskan apa jua yang datang depan mata kau. Baik benda tu dalam keadaan baik, baik benda tu dalam keadaan buruk.

Cerita Kaizer ni juga sinonim dengan "lifestyle" masyarakat kini. Kau kena layan dramanya, baru kau tau sinonimnta "tang mana".

Aku cuma pesan satu pada diri aku. Belajar daripada apa yang kau lihat, dengar dan rasa. Ayat ini salah satu amanah terakhir yang bapak aku pernah pesan. Masa dia cerita aku sebenarnya dapat rasa dia dah nak pergi walau hakikatnya masa tu dia cuma luka dibibir sahaja.

Aku, ibu dan ayah seorang kawan yang akrab. Apa-apa benda aku banyak berkongsi dengan mereka. Dengan 6 bersaudara ni ... yang no.6 tu lah kawan aku. hahaha. Memang kami tak ada rahsia. Ibu dan ayah aku tak ada...Aku cuma ada yang nombor 6 sebagai kawan akrab aku. Bila dia dah belajar jauh-jauh aku cuma ada anak buah aku yang no.3 sebagai rakan akrab aku. Sekarang ... aku cuma ada Allah. Mesti ada yang tertanya-tanya kenapa boleh jadi macam tu?

Biasanya apa-apa cerita baik benda tu baik atau tidak kita pasti akan cari orang terdekat bukan? Ianya bukan sahaj dekat depan mata, malah dalam hati kita juga. Benda ni perlu magnet yang kuat antara satu sama lain. Namun, apabila salah satu magnetnya menolak...macamamanalah hati tu boleh nak mendekat. Nak kata jauh hati, tak juga. Proses tumbesaran boleh juga menimbulkan kebarangkalian ianya berlaku. Benda ini tak boleh nak salahkan sesiapa. hidup zaman aku, handphone tak ada secanggih zaman sekarang. Bab hati ni memang susah nak bincangkan?!!!  Buat masa sekarang, selepas Allah ambil anak buah aku yang no. 3 tu, aku bersyukur  untuk satu hal yang amat sangat. Apa-apa pun tindakan yang berlaku dalam keluarga aku, yang paling penting Allah tak pernah singgahkan aku dengan penilaian yang buruk .... Tapi, Allah selalu bisikkan dari sisi yang baik. Sebab tu aku boleh hidup dengan gembira macam orang lain.

Bagi remaja yang bermasalah di luar sana. Kau jangan letak masalah kau dalam hati kau. Kau serah pada Allah. Hidup macam biasa. Gelak macam biasa (ya... walau hati kau sakit). Kunci utamanya KAU PUNYA ALLAH. Itu sahaja. Mak, bapak adik-beradik satu hari nanti akan tinggalkan kau, tak ada yang kekal selamanya ketika hayat kita di dunia ni. Jadi, tolong jangan sangkakan yang kita akan selama-lamanya. Persediaan untuk berpisah itu harus selalu ada. Tak selamanya yang terdekat dengan kita ni boleh tolong sampai kita mati. Kau kena ubah diri kau. Tapi, nak berubah tu pun banyak cabaran juga. Terutama bagi golongan-golongan yang pernah gagal dalam hidup. Kau nak dapat balik kepercayaan tu ibarat pedang dihunus ke hujung tengkuk wey...kau tak kuat, kau akan lemah. Maka, ikutlah kau rentak - rentak orang yang ada di sekitar engkau. orang ke kanan kau kanan, orang ke kiri kau ke kiri. Ha Ha Ha.... Sakitkan?!!!

Allah takkan ubah nasib sesuatu kaum sehinggalah kaum itu sendiri yang mengubahnya. Itu janji Allah dalam al-quran. Kenapa tak letak surah apa ayat berapa ? Hidup jangan nak senang sahaja. Kau kena cari dan gali sendiri. Kalau dah bagi nama surah ayat berapa kau akan fokus "tang situ" sahaja nanti. Ayat - ayat lain kau abaikan. Pasal tu manusia zaman sekarang ni termasuk aku jugalah tu suatu ketika dahulu, aku suka petik benda yang dah ada depan mata. Jangan sampai Allah bagi kau bertimbun satu-satu masalah baru kau nak hadap al-quran hari-hari. Baru kau larat nak bangun tengahmalam semata-mata nak hadap Allah.

Janji Allah. Mak bapak bertakwa.... tak semestinya turun kepada keturunan. Sebab tu Allah tak bagi kau pandang keturunan bila kau nak pilih calon isteri / suami. Kisah nabi-nabi terdahulu banyak boleh dijadikan pengajaran. Siapa kita nak menidakkan ketentuan Allah. Bila kita menidakkan ketentuan Allah ... tunggulah janji-janji Allah. Allah tak janjikan kebahagiaan ...tapi Allah janjikan kehancuran buat kita. Nak tau?!!! kau cari sendiri dalam al-quran.

Sebab tu aku kata. Ini bukan Cinta Dari Marikh. Dalam Islam kau dididik, cara nak mencintai keluarga kau. Belajar dan terus belajar. Bila tergelincir kau bangkit balik. Paling penting, seburuk apa pun pandangan kau yang telah tercipta...bersangka baik. Sebab cuma kau sahaja tau kenapa boleh jadi macam tu. Namun, itu bukanlah alasan untuk kau membalas dengan perkara-perkara yang tidak elok. Jangan hambakan diri pada masalah dunia yang memang dah terang-terang Allah dah bagi amaran. Jangan claim diri kau orang yang beriman dan bertakwa kepada ALLAH selagi kau belum diuji. Maksudnya dah jelas. Susur jalan yang kau lalui pasti penuh dengan pancaroba. Kau harus bersedia.

๐Ÿ‘ช Al-quran memang Allah dah tetapkan dan turunkan untuk dijadikan penawar kepada penyakit dan sebagai panduan hidup yang lengkap. Kita manusia sahaja yang selalu mudah lupa dan mengabaikannya. Bila kau tengok kehidupan orang bermasalah cuba kau tanya, seberapa kerapnya solat jemaah dilakukan di dalam rumah, seberapa kerap kau gerak ahli keluarga kau untuk bangun tahajud malam dan bertadarus bersama. Jangan pandang dari sudut dunia sahaja. Seimbangkan dengan akhirat. Allah tak pernah mungkir janji dengan orang-orang yang bertakwa kepadanya. Tanya hati kau balik...Kau percaya janji Allah ke tidak wahai hati ?

Monday, October 2, 2017

Aku Hampir Rentung!!! (Antara Mata Hati Dan Kebetulan)

Ada benar kata pepatah ikut rasa hati, pasti akan binasa. Namun, untuk kali ini aku bagaikan dipaksa untuk menafikan hakikat itu. Mari kita semak sama-sama.

Biasa orang tua-tua pesan. Bila rasa tak sedap hati, lebih elok kau tinggalkan. Sebab, tak sedap hati tu kadang-kadang boleh jadi petunjuk untuk kau elakkan sebarang kemungkinan yang berlaku. Namun, ianya bersyarat...HATI KAU KENA BERSIH dulu!!!!!!

Nak kata hati aku ni bersih, tak adalah bersih. Sebagai manusia biasa kita tetap bergelar sebagai seorang pendosa. Kau tak kan boleh lari daripada sangkaan buruk kau terhadap orang - orang tertentu. Namun, untuk elak prasangka tersebut berterusan aku gemar memutarkan apa yang bergolak di dalam hati aku. Sebagai contoh. Ya Allah... aku nampak banyak kekurangan yang ada pada si polan ini. Aku percaya ya Allah... sesungguhnya akulah yang seperti itu... berikan aku kekuatan untuk mengatasi kekurangan dan kelemahan aku ini. (Aku harap kau faham konteks doa ini.) Kalau tak faham juga...kau boleh pm aku di facebook.

Beberapa hari selepas kejadian pusat tahfiz terbakar. Aku ditanya oleh seseorang.
"Apa yang kau belajar dari kejadian tu?"
"Kena ada alat pemadam api, letak di beberapa tempat yang berkemungkinan akan berlaku kebakaran atau mudah untuk dicapai. Tak cepat panik, dan tahu macammana cara nak kawal api."
"sekarang aku tanya...Dalam rumah berapa dah alat pemadam api dipasang ?"
" Tak ada."

Aku kurang rajin nak printscreen status-status facebook aku. Aku juga kurang rajin nak taip panjang-panjang sangat. Jadi aku skip dulu cerita tentang Facebook dan statusnya.

Minggu lepas. Aku rasa aku tak punya masa yang cukup untuk siapkan bermacam-macam kerja. Hakikatnya...kerja aku tak adalah banyak mana pun. Aku sendiri tak pasti kenapa dan mengapa? Dalam hati aku berkata...mungkin benar kata-kata seseorang time management aku teruk...Aku dah usaha untuk tak tengok tv, tak baca novel, dan sebagainya. namun, sefokus macammana pun aku terhadap kerja aku, pasti akan berakhir sebelum masuk waktu subuh. Tidur entah ke mana-mana. Aku bekas penghidap migrain. Tidur yang langsung tak ada boleh buat suhu dalam badan aku jadi tak stabil. Ya... dan itulah yang berlaku sehingga sekarang.

Dan hari ini aku putuskan. Aku akan uninstall facebook dalam telefon bimbit aku. Aku rasa itu yang patut aku buat sejak dari dulu. Kata hati aku.

3 hari sebelum hari kejadian (iaitu hari ini). Malam jumaat tu sekali lagi aku layan cerita tanda-tanda menjelang kematian. Aku tak ingat tajuk sebenarnya, yang bapak sari yanti dalam cerita tu seorang tentera. Kemudian aku banyak layan cerita-cerita kematian yang secara tiba-tiba dan benda-benda ghaib yang lain. Sehinggalah ke hari sabtu, sebelah petang...aku tak rasa apa-apa. Tak ada nafsu nak makan. Tak rasa lapar dan sebagainya. Hidup rasa macam tak ada perasaan dan tak pasti ke mana jiwa lari. Dah gila agaknya.

Berbekalkan kesungguhan keyakinan aku terhadap Allah. Aku masih diberi kesempatan untuk berfikir secara normal. Sehinggalah ke hari Ahad. Aku gagahkan diri dan cuba menukar menu makanan harian. Aku makan lempeng + peanut butter. Memandangkan aku tak pernah makan menu macam ni, jadi agak berselera sehinggakan habis separuh lempeng yang aku buat. Malam tu jam 10 lebih malam aku lapar balik. Aku habiskan saki-baki lempeng yang sedia ada. Tak sangka sesuatu yang berlaku ketika aku menelan si lempang. Anak tekak aku rasa tercekik. Sungguh aku dah kunyah betul-betul...Telan kali kedua dan seterusnya tetap sama. Aku pasrah. Aku gigih juga habiskan lempeng yang sedia ada. Hakikatnya ... hati aku dah mula rasa tak berapa sedap. Aku doa... Jangan ambil nyawa aku ketika aku belum benar-benar bersedia ya Allah. Aku tak sanggup mati dalam kemurkaanMu. Siksa rasanya bila kau tutup mata...kau boleh dengar nafas kau hela dengan telinga kau sendiri. Kau bayangkan ....apa akan berlaku sekiranya telinga kau juga menangkap hela nafas kau terhenti secara tiba-tiba.

Pagi ini. Aku jarang nak basuh baju sambil masak. Namun, pagi ni, aku buat. Biasa sambil masak waktu pagi ni, memang aku suka bercuci pinggan dan segala benda alatan yang aku dah tak guna untuk memasak. Buat 2 kerja dalam satu masa maksudnya. Tapi ada satu benda aku tak buat. Masak 2 menu dalam satu masa. Hendak dijadikan cerita... tengah aku cuci kuali. tiba-tiba aku perasan asap makin banyak daripada biasa. Aku toleh ke dapur aku terkejut... melihat api dah kian membesar sehingga menutupi double pan yang aku guna untuk panggang terung. Tindakan refleks aku yang pertama...

1. tutup dapur gas. Kalau nak capai tong gas aku kena berperang dengan pintu penutup tempat tong gas tu dulu.

2. angkat pan dari atas dapur masok dalam sinki curah air. Selamat ...api padam.

3. nak padam api atas dapur pula. Ikut rasa hati aku nak campak je dapur ikut tingkap. Memandangkan dapur tu berjeriji besi. Jadi, terbatal niat aku. Gas dan tuala basah aku ingat demo tu dalam facebook. Aku pernah share juga 2 kali selepas kejadian pusat tahfiz terbakar tu. Aku tutup suiz mesin basuh capai tuala basah ...letak atas dapur. Selamat. Padam api. masa api kecil tu... aku dah suruh hisham cabut kepala gas dan keluarkan tong dari bawah kabonet( aku tak faham nak eja benda alah ni)

Selesai kejadian... hisham tanya siapa yang tutup gas dekat dapur tu? Mungkin dia agak-agak malaikat tolong kot. Aku jawab... usu lah ..masa nak alih pan tu tadi.

"Ohhh... Nasib baik usu masih ingat langkah-langkah nak kawal api tu. Kalau usu panik tadi...habislah cerita...."

Hati aku berkata: Sakinah... ini amaran untuk mu di dunia. Pesan dari akhirat.

Badan yang tak segar kembali rasa segar semula. Namun, agak trauma juga sebenarnya. Mohon diberi kekuatan untuk terus berada di dapur pada hari-hari mendatang. Kejadian yang sangat tak masuk akal. Macammana api sekecil tu boleh membakar pan yang saya memang tak guna minyak untuk memasak.

Jam 3.18 pagi tadi aku terbangun bagai digerak seseorang. Aku dengar hujan. Dalam hati aku terdetik. Submit doa kau sakinah...mungkin ini adalah doa yang terakhirmu. Doa aku simple sahaja.
Ya Allah...semua yang baik dan buruk itu datang daripadaMu. Aku yakin dengan Mu. Kuatkanlah aku. Aku mohon petunjuk Apakah aku perlu pertahankan atau lepaskan sahaja peluang yang telah kau berikan kepada aku. Aku tahu...itu peluang dariMu buat aku.

Pagi ini...aku tak sangka benarlah kata-kata seseorang itu... apa persediaannya?!!! Dan hari ini aku berdepan dengan api. Belum lagi api besar.

Sekarang aku dah semakin jelas apa yang perlu aku lakukan . Terima kasih ya Allah atas segala jawapan satu-persatu. Semoga Allah permudahkan semuanya.... Baik urusan dunia...juga urusan akhirat....

Budak + Sukan = Hadir Kelas

Assalamualaikum dan salam sejahtera semua. Salam sehati sejiwa.
Aktiviti minggu ini sangat menyibukkan. Sehingga aku tak terhantarkan seluar sukan untuk dipotong. Al-kisahnya kurang inci punya pasal.

Minggu lepas adalah proses latihan budak-budak dan pemilihan. Minggu ni dah mula pertandingan. Esok merupakan hari kedua sukan. Aku jadi pening sedikit seminggu lebih dah berlalu ni. Hermmm...

Di sini aku teringin membuat selingan sedikit. Aku selitkan lagu Faizal tahir ye. Sahaja aku carikan yang ada lirik lagunya. Mudah sikit bila nak nyanyi. Aku harap lagu ni berkumandanglah masa sukan nanti ya.


                                                            Sumber dari youtube

Masuk tahun ini merupakan tahun kedua aku berada dalam rumah kuning emas diraja. Aku tak ingatlah nama rumah. Aku cuma kenal warna saja. Haa hari kemuncak aku ingatlah namanya. Tahun ni tak pasti tema apa pulak sukan tahunan sekolah.

Tugas aku seperti biasa. Terpacaklah aku jadi kameragirl ( hahahaaa....tak boleh blah kan? ). Aku harap untuk tahun ini bolehlah aku berjuang untuk mengambil babak-babak indah sepanjang sesi sukan tahunan. Cuma aku harap tak adalah mana-mana "penampakan" yang bakal berlaku untuk kali ini ye. hehehe.

Pening aku bukanlah kerana berpanas. Aku pelik....asal sukan baru nak muncul muka. Dalam setahun rasa berhari raya pula bila jumpa budak seorang ni. Memang budak bertuah.

๐Ÿ‘†๐Ÿ‘†๐Ÿ‘† Kisah di atas ni aku kemaskini pada september minggu lepas. Baru minggu ni berkesempatan nak publish. Rumah kuning bola jaring dapat tempat kedua. Yang lain-lain aku belum risik khabar.

Thursday, August 10, 2017

Cikgu Viral !!!

Cikgu Viral VS Online shamming

Baru malam ini aku dengar tentang patah kata online shaming Boleh rujuk di sini sekiranya tidak tahu apa maksud online shaming .

Tahun lepas aku pernah dengar tentang menjadi satu kesalahan apabila cikgu muatnaik setiap jawapan pelajar yang tercatat atas kertas ujian atau latihan.

Aku tidak boleh bayangkan aku hidup di zaman ini sebagai pelajar tingkatan 3 yang berpisah tiada dengan lagu - lagu dendangan backstreet boys, Britney spears, No Doubt, Smashing pumpkins, Nirvana, 'N sync, The Moffats, Gil dan yang sealiran dengannya. Aku layan semua genre musics yang penting orang putih. Punyalah semangat pasang niat belajar cakap orang putih, tapi cikgunya artis. Bukan surat khabar atau pun berita orang putih. Masa ni aku tengah gila dengan sitcom cerita cina. cerita orang putih jarang sikit layan. kecuali rancangan x-files dan cerita seram.

PMR atau dikenali sebagai Penilaian Menengah Rendah. Ia diduduki oleh pelajar tingkatan 3. zaman ni agak cuak juga bila dimomokkan dengan berita bila fail PMR tak boleh naik tingkatan 4. Aku pula jenis yang cepat panik bila dengar berita-berita yang macam ni. suspen tak suspen aku redah saja. Bab Matematik dengan Inggeris aku memang selalu angkat bendera putih sejak daripada zaman sekolah rendah lagi. Nasib baik cikgu - cikgu aku tak pernah putus asa dalam memberi ilmu. Aku minat membaca. Cikgu Inggeris aku selalu galakkan aku untuk baca buku cerita dalam bahasa Inggeris ataupun baca surat khabar bahasa Inggeris. tapi, itulah masalahnya, diperkenalkan dengan penulis penyiasat berbangsa Inggeris aku pula memandai mencari yang alih bahasa yang bahasa melayu. Manalah nak sampainya ilmu bahasa Inggeris.

Tingkatan 3 adalah zaman kemuncak Backstreet Boys. Kebetulan, aku baru dapat info nak jadi peguam kena belajar sejarah dan bahasa Inggeris sungguh-sungguh. Inggeris dan aku ibarat musuh yang tak boleh bersatu. Demi satu cita - cita, aku bertatih belajar bahasa Inggeris. aku bertatih mencintai bidang sejarah. Alhamdulillah, daripada sekali dua sahaja lulus sebelum ni, aku boleh dapat B. Yang pasti aku teringat balik kata-kata sahabat lama aku.

" Aku tengok kertas ujian kau ni semua penuh dengan lirik Backstreet Boys. Aku harap ujian bahasa Inggeris tu tadi tak macam ni keadaannya."

" Alaa....dah terlambat dah ! "

" Apa ?!!!! Kau dah gila pergi letak lirik Backstreet Boys dalam ujian penting tu ?!!! "

" Serius cakap ni. Aku tak ada idea nak tulis. Otak dah tepu. Aku dah usaha. Aku sekarang kena doa supaya pemeriksa tu bukan kategori peminat ataupun anti - Backstreet Boys."

" Ha Ha Ha. "

Bayangkan apa akan jadi pada kertas ujian aku sekiranya aku hidup di zaman ini. Percayalah... itu adalah kali pertama dan kali terakhir aku guna lirik lagu dalam peperiksaan penting. Masa SPM aku susah sikit nak apply, sebab Backstreet Boys masa tu dah banyak saingan. Aku pun dah tak pasang cita - cita setinggi langit setelah keinginan aku nak jadi peguambela ditentang habis - habisan. Akhirnya SPM aku tak ke mana - mana. Begitu juga dengan diploma aku. Dan sekarang aku belajar daripada kesilapan aku dulu. Hidup mesti ada cita - cita. Sekurang - kurangnya kau tahu mana destinasi yang kau akan tuju.

Akhirnya, aku kembali bertapak ke sekolah bersama kerjaya yang aku ingin sangat - sangat tolak dulu. Aku rasa aku bukanlah cikgu pilihan dihati pelajar. Alasan :
1- cakap lepas
2- garang
3- aku tak suka pelajar manja tak bertempat. Aku nak pelajar aku kuat. Kuat bila cikgu tegur dia. Tak kuat merajuk. Faham akan kesalahan diri sendiri.
4- Yang penting punya cita - cita.

Cakap lepas ni tak adalah sampai keluarkan kata - kata yang tak elok. Cukup sekadar aku menyatakan aku tak suka yang dia buat macam ni. Tu saja. Budak - budak zaman 2006 dulu jauh sangat beza berbanding sekarang. Garang aku, sebab aku punya suara memang dah sedia lantang. Aku bukan spesis ayu - ayu. Aku membesar di kalangan 6 bersaudara tanpa saudari. Aku satu-satunya saudari dalam keluarga aku. Termasuk mak...adalah juga kawan. Sekarang dah lebih setahun mereka berada di tahun 2, sedikit sebanyak aku kena lebih tegas berbanding sebelum ni. Budak - budak ni bukannya tak faham. mereka dah faham teknik nak mencari jawapan. Masalahnya jiwa mereka memang takkan tenang selagi tak "REHAT". Bila aku ingat balik hak rehat dalam artikel  yang diviral di Facebook. Jadinya, aku batalkan niat denda nak rehat. sekarang aku cuma bagi denda siapa tak boleh jaga elok perangai, kena bayar balik harga buku tu. setakat ni, berjaya kata-kata hikmah ni.

Thursday, July 20, 2017

Pinjamkan Aku Untuk Satu Hari...

Tergerak hati menatap setiap huruf satu persatu. Terlintas satu kata-kata dalam kotak fikir aku ketika ini . "Pinjamkan Aku Untuk Satu hari."

Apa pun yang ada di dunia ini hanyalah bersifat sementara. Dunia ini sekadar pinjaman tempat kita mengumpul bekalan menuju ke akhirat yang abadi.

Kita lahir dalam keadaan tidak ada apa-apa. Hanya berbekal dengan akal fikiran dan hati yang berbolak-balik imannya yang boleh menuntun langkah kita satu persatu untuk mendapat redha Allah. Sekarang...kita rasa...kita berada di level mana ?!!!

Seandainya kita tahu ajal bakal menjemput di depan mata ? Apa yang kita akan minta daripada Allah?

Seandainya kita dipinjamkan untuk satu satu hari lagi ke depan, apa yang kita akan perbuatkan supaya satu hari itu tidak akan menjadi sia-sia?

Ramai diantara kita yang lupa, kita tidak ada apa-apa untuk dibanggakan di depan Allah. Ramai diantara kita lebih memilih bahagia di dunia berbanding di akhirat. ramai diantara kita lebih memilih kesenangan di dunia berbanding di akhirat. Ramai diantara kita lebih memilih tersenyum di dunia berbanding di akhirat. Ramai dikalangan kita mengutamakan dunia berbanding akhirat.

Jangan ditanam rasa sedih yang bukan kerana Allah. Jangan ditanam rasa cintakan dunia melebihi cintamu pada akhirat. Dunia tidak akan memberi kita apa-apa melainkan kita mempergunakan dunia untuk mempersiapkan bekalan buat satu perjalanan yang sangat panjang sebelum tiba di kampung halaman yang kekal abadi.

Aku sendiri cuma perlu satu hari ini saja lagi ...semoga Allah permudahkan urusan kita seharian bukan hanya untuk hari ini. Tapi, untuk masa-masa mendatang juga. Aku cuma ingin redha Allah.
Semoga matlamat kita adalah sama.

๐Ÿ‘ณ Peringatan : KITA TAK PUNYA APA - APA . Jangan leka dengan manisnya dunia. Jangan tenggelam dalam pujian. Jangan hanyut dalam kesenangan hidup. Kita tetap bukan siapa - siapa di mata Allah andai iman tiada nilai  dalam diri kita. JADI MANUSIA JANGAN SOMBONG !!! DIDIK HATI !!!

Saturday, June 10, 2017

20 Tahun + 30 Tahun = 50 Tahun !!!

Hidup kita memang penuh dengan segala keanehan. yang lebih aneh sha bagitau hari tu nak updated ucapan hari guru ya....Akhirnya alih-alih entri lain yang naik. kita hanya merancang tapi Allah yang menentukan segala-galanya. Al-kisah ianya tergendala. Aku kesibukan dengan kertas-kertas jawapan yang berlambak malah memaksa-maksa aku untuk menyemak satu - persatu dengan teliti. berkali-kali semak masih juga terdapat kesilapan. pembelajaran di situ. Kita ni manusia jangan pernah malu untuk belajar dan terus belajar selagi kita masih bernafas lagi di atas muka bumi Allah ni. 

Masa sekolah-sekolah menengah dulu pasti kita semua diingatkan oleh ustaz maupun ustazah jangan lupa doakan jodoh buat diri kalian semua. memanglah belum nak bernikah lagi. tapi berdoalah mulai dari sekarang. Terima kasih ustaz  dan ustazah yang banyak beri peringatan tentang hal ini.

Lain padang lain belalang lain orang lain caranya. Kasihan juga mendengar rintihan teman-teman yang seakan-akan keinginannya sangat besar untuk mendapatkan pasangan hidup. Lain orang lain cara berfikirnya.

Buat insan-insan yang sedang bersedih ....
aku persembahkan ini buat hiburan kalian ↴

Ini aku kongsi sedikit tips buat kalian. tipsnya ringkas sahaja. Apakata kalian sibukkan diri dengan menghayati patah-patah pesan Allah buat kalian melalui kalam Al-Quran. Bila rasa sedih bertapak gunalah tips yang ustaz Hanan Attaki. Dan yakin pada Allah ...itulah kunci utama.

facebook-facebook tak mainlah bila kau sedang baper (bawa perasaan ) atau galau ( jiwa kacau ). Kau jauhkan dirikan diri kau daripada facebook. pergi facequran. Bentang tikar sejadah minta pada Allah berikan kau ketenangan. Insya Allah. disebalik hati yang sakit itu akan terbit senyum yang ikhlas untuk manusia-manusia disekitar kau. Bila kau asyik nak kondem atau kritik orang-orang disekitar kau. Kau kira-kira bila agaknya kau nak bahagia macam orang lain ya?!!! Lu pikirlah sendiri !!!

Kata-kata ini aku lebih tujukan dan peringat diri sendiri. Tapi, andai kau terasa maksudnya diri kau bermasalah. Siapa makan cili dia yang rasa pedas. Saya pula memang tak nak hadap makanan pedas ni. Tak pasal-pasal kena gastrik pula nanti. Selamat berqiyam ya teman-teman.

Tuesday, May 16, 2017

Bukan Tahap Bersawang Dah Ni !!!


Assalamualaikum dan salam 1 Malaysia. Sempena 16 MEI 2017 ini aku bakal mengaktifkan kembali blog yang hidup segan mati tak mahu ni. Aku akan kemaskini ucapan untuk hari guru tu kemudian ....In-syaAllah.... Ramai nama-nama sifu yang aku usahakan nak taip. Ini pun kerja aku tak siap-siap jugak penangan terkenang mana nak dapatkan pendrive untuk pindah gambar ni. Kedengarannya seperti bakal pecah panggung sambutan untuk kali ini ye... Aku doakan semoga semuanya dipermudahkan. Esok kenalah bekal tisu sikit kot ... 4 5 helai .... mana tau ada sukan-sukan yang extra-extreme ni.

Aku seperti biasa, bila kau tanya aku tugas apa ? Jurukameralah jawabnya. telefon aku belum sampai tahap canggih. dan malam ni tadi aku ingat nak install telegram dalam badan buah hati aku ni. Tapi entah apa masalahnya dia langsung tak nak bagi kerjasama ngan aku untuk kali ini.

Biasanya aku ambil gambar sekitar pentas sahaja. Jarang diberi tugas sekali dengan ambil video. sempena tahun 2017 ni nampaknya video akan digunapakai juga. Sepatutnya aku dah lelapkan mata sekarang...tapi mata aku pun tak nak bagi kerjasama dengan aku.

Bila aku pandang balik title posting ni macam tak kena pun ada jugak. Kerja aku sekejap lagi adalah pemindahan-pemindahan gambar ke tempat yang selamat sebab aku nak sediakan ruang untuk gambar-gambar terbaru akan datang ni. Nasib baik tahun ni kurang sikit job untuk jadi jurugambar.

Cuma malam ni aku rasa penat sangat-sangat, tapi tak boleh nak lelapkan mata. Mungkin aku patut tidur sekarang sekejap kot. selamat selepas tengahmalam kawan-kawan.

๐ŸŽ’ baju sukan tak kemas.
๐ŸŽ’baju batik tak seterika lagi.
๐ŸŽ’Barang nak bawak ke sekolah pun tak kemas lagi ni.